Sunday, November 6, 2011

Naik-naik ke gunung



Week-end ini kita mengunjungi tanah kita di pegunungan. Udah bertahun2 gw gga kesini, laki gw sih June kemaren sempet kesini secara sohibnya yg di Memphis beli sebagian lahan diatas kita dari cousinnya laki gw. Complicated? Tanah dan pegunungan di daerah tsb emang dulunya punya leluhur laki gw, ampe punya post office segala. Sampe sekarang kita masih nemuin bilboards2 bergambar Scottish terrier, lambang keluarga laki gw. Thn lalu daerah ini terkena banjir besar, pas June kemaren laki gw ninjau, keadaannya rusak banget dalam arti country roads, bridges, pada ancur berat dan dahan, ranting pohon berserakan dimana. Kemaren kita kesana keadaannya udah membaik bahkan alam membantu menetralisir kondisi lahan kita. Di muka jalan menuju ke tanah kita di gunung, ada dua rumah penduduk. Yg empunya adik-kakak, cewe bule. Nah, rumah yg satu tuh masih baru banget, lokasinya deket banget ke entrancenya lahan kita, dan ternyata truck empunya rumah diparkir pas didepan jalanan ke lahan, juga tepat didepan banget dia pasang rantai. Maksudnya si empunya rumah biar gga ada orang seenaknya berburu di lahan kita yg di pegunungan itu. Oke deh kita ngerti karena kita tokh jarang banget meninjau lahan. Cuman yg nyebelin, neh cewe gga mau mindahin trucknya. Then dia cerita segala macem ttg kondisi lahan kita, dia blg pernah terjadi kebakaran hutan jadi petugas pemadam kebakaran buat jalan lain menuju lahan tsb. Then dia blg jalanan menuju ke gunung bener2 buruk kondisinya, dahan kayu dimana2, akibat banjir besar. Laki gw blg kita tetep mau naik ke atas, then si cewe ini nyautin, 'kayaknya kamu gga bisa naik kesana sebab dia pernah nyoba naik pake trucknya, gga bisa nerobos.' Dalam ati gw, seenak udel apa urusannya dia masuk2 ke lahan kita tanpa persetujuan atau ijin. Laki gw kesel dengernya, palagi sebelumnya tuh cewe blg kita gga bisa markir 4 wheeled truck kita didepan rumah dia sebab dia bakalan ada tamu. Laki gw blg, biar kondisinya gimanapun kita tetep mau coba naik sebab truck laki gw 4 wheeldrive. Kalau emang jalanan ke atas rusak, biar di paved aja. Denger gitu si cewe ini keliatan banget gga suka. Laki gw blg kalau dalam sertifikat tanah disebut jelas2 kalau kita punya easement atas jalanan tsb. Cewe ini diem aja, laki gw blg coba deh liat recordsnya di balaikota. Ternyata waktu kita naik ke gunung, jalanannya gga seburuk yg tuh cewe gambarkan. Gw and hubby netepin lokasi dimana kita bakalan naruh cabin peristirahatan. Laki gw dongkol banget ama tuh cewe, pas kita liat sertifikat, jelas2 kita punya easement dan ditulis lebarnya berapa yards. Laki gw blg kalau tuh cewe beneran macem2, kita bisa ke balaikota minta easementnya dipatuhi, tuh cewe bisa2 kudu mundurin rumahnya. Mudah2an dia gga macem2 deh, akhir2nya bakalan dia kok yg rugi sendiri.

5 comments:

  1. tu gunungnya di daerah mana? puncak?

    Salam,
    Kevin
    Blog : www.nostalgia-90an.com
    Nostalgia Segala Sesuatu pada Tahun 90an.

    ReplyDelete
  2. apa maksudnya tuh cewe yah ?! nyolottt benerrrr~

    ReplyDelete
  3. Pit, kayaknya sih dia gga mau terganggu. Dia udah keenakan tinggal disana, serasa tuh gunung hanya milik dia sendiri (ama cicinya yg rumahnya deketan). Makanya dia gga suka kali liat kita datang. Tapi kan kita berhak untuk lewat depan rumah dia karena kita punya easement. Dia bego banget deh, kalau macem2 gitu kita bisa lewat jalan hukum membuat dia gusur rumah dia karena jelas2 lokasi rumah dia di dalam easement kita. Kadang begini deh orang bego tapi sok jago gitu.

    ReplyDelete